Aaaaarghhh

Image

Advertisements

Serpong-Jakarta Punya Cerita..

Seperti biasa, setiap hari aku selalu pulang kerja lebih awal dibanding rekan-rekan kerja lainnya. Hehe, sebenernya ga enak sih. Tapi mengingat setiap pagi aku sampe di kantor itu selalu jam setengah 8 pagi, dan belum ada siapa-siapa kecuali mas Nurul, mas Nurdin, dan Mas-mas lainnya yang lagi ngepelin lantai sama beres-beres di pantry. Biasanya kalo ga aku yang pertama dateng, pasti ada mba Deasy, psikolog industri di bagian asesmen yang imut-imut banget wajahnya dan ramah bangeeeet. Biasanya beliau dateng lebih pagi karena takut macet karna doi kosannya di Depok. Yaa 11-12 lah sama aku yang tiap hari berangkat dari rumah Om di Serpong, karna takut telat dan biar bisa naik KRL ke Kemang lebih pagi. Setelah jam 9 ke atas, baru deh yang lain pada dateng, bahkan kadang ada yg dateng jam 11 siang. Hehe. Selain alasan itu, excuse lain yang buat aku pulang cepet adalah biar sampe Serpongnya ga terlalu malem. Biasanya aku keluar kantor jam setengah 5 itu sampe rumah Om bisa jam 8 malem. Itu udah plus nyasar naik kopaja di Jakartanya sama KRL yang telat dateng..

 

Expensive Cost

Awal aku magang disana, biasanya tiap hari aku naik taxi pulang pergi ke stasiun, selain karna buta rute sama skali, juga karna omku masih cemas ngebiarin aku berkeliaran di Jakarta. Tapi rasanya total ongkos taxinya melebihi jatah jajan aku selama seminggu hueehehe, jadinya kan aku harus mikir kritis, meskipun aku di sponsori oleh Omku, tapi juga ya harus smart lah ya, masa udah berhari-hari disana ga bisa cari alternatif transportasi yang lebih ‘wajar harganya’. Alhasil aku sering banget nanya-nanya ke orang lewat tentang rute jalan atau kopaja yang harus dinaikin. Banter-banter kalo udah nyasar to the max aku baru deh nyari bajaj, ojeg atau taxi xixixi. Tapi karena sering nyasar itu yang bikin banyak cerita seru dan ngangenin. Banyak interaksi dan nanya-nanya ke orang lain, terutama di stasiun. Udah hampir sebulan bolak balik naik KRL pun aku masih ga hafal harus nunggu di jalur mana, keretanya yg dateng dari arah utara atau selatan, berapa stasiun yg harus aku lewatin dari stasiun Serpong sampe stasiun Palmerah/Kebayoran.. Ckckck..

 

Ga Pernah Tidur Waktu di KRL

Yang lucunya, setiap naik KRL, aku ga pernah tidur kaya penumpang-penumpang laen yang langsung ngorok pas dapet bangku. Boro-boro tidur, ngedip kelamaan aja aku udah cemas takut kelewatan ngehitung stasiun yang harus dilewatin. Kereta kan beda sama angkot atau ojeg, kalo kebablasan mana bisa minta turun dijalan atau muter balik. Huhu. Sebenernya ada voice otomatis yang nyebutin nama di setiap stasiun krl itu singgah, tapi kadang suka ga bunyi! Ga dinyalain automatic voice nya sama Pak masinis! Dan juga emang ada papan gede tulisan nama di setiap stasiunnya, tapi suka ada hal-hal yang  ngehalangin buat ngeliat keluar jendela, misalnya; penumpang penuh berjejal (boro-boro liat keluar, nafas aja minim), hari sudah gelap jadi ga keliatan papannya, kereta berjalan terlalu cepat, dan jendela pake kaca film yang gelap total kaya gerhana. Untuk mengantisipasi hal-hal tersebut, aku ga pernah tidur, walau ngantuk dan capek bgt, tapi tetep duduk standby tak tergoyahkan demi mencapai stasiun yang didambakan.

Ternyata di Jakarta masih banyak orang baik

Sebelum berangkat magang ke Jakarta, aku di wanti-wanti sama keluarga dan temen-temen, katanya hati-hati hidup di Jakarta, banyak penipuan, pencopetan, penculikan, dll yg kriminal abis. Emang iya sih kalo liat di berita kayanya kehidupan di ibu kota emang keras banget. Dan emang kenyataannya ya sesuai. Disana aku banyak banget liat preman, pengemis, pengamen ga jelas yang tampangnya sangar abis. Biasanya ngumpul di terminal blok M tuh. Hii tatapannya ngeri ngeri. Tapi ya aku bismillah aja. Sebenernya hal-hal kaya gitu pasti ada di semua kota. Bandung pun banyak, tapi berhubung ini bukan daerah yang familiar buat aku, jadi kecemasan pun bertambah. Untuk jaga-jaga, aku ke kantor selalu pake tas ransel yang anti jambret dan anti silet (lebay). Kalo naik KRL yang penuh sesak, tasnya selalu aku peluk di depan biar aman. Pokoknya prepare banget deh buat segi keamanan. Tapi ada satu nasehat keamanan dari kakakku yang ga sempet aku laksanain, yaitu bikin semprotan merica campur garem, haha ga sempet soalnya. Tapi Alhamdulillah, selama disana aku ga nemuin hal-hal yang demikian. Disana aku banyak interaksi sama orang asing yang akhirnya jadi temen. Gara-gara nanya rute, nanya kopaja, dan lain-lain. Mereka emang pasang tampang sangar, tapi pas ditanya langsung ramah. Dan ga ada tuh satu orang pun yang menyesatkan ketika ditanya. Malah ada yang sampe mau nganterin sampe ke stasiun yg dituju. Ada juga ibu-ibu yang empati banget liat aku dempet-dempetan di krl, wah banyak deh cerita tentang talk to the stranger nya. Walaupun ada sih satu kejadian yang menurutku mahadahsyat impactnya, bikin aku gemes dan lemes, frustrasi jangka pendek yang menyebabkan agresi verbal (apasih), dan unfortunately, terjadinya malah di awal-awal aku hidup di sana. Tapi ga akan aku ceritain sekarang, next time lagi yaa hehe.

 

🙂

denial force

“yasudah..belajarlah untuk memahami bahwa tidak semua keinginan kita bisa terpenuhi..” kata salah seorang dosen bimbingan konseling saya yang selalu saya ingat hingga hari ini. Tapi rasanya ada yang salah dengan perkataan tersebut. Saya mencoba mengingat lagi, apakah perkataan itu masih ada lanjutannya atau tidak. Ah tidak ada kok. Berkali-kali rasanya pikiran saya menolak apa yang dosen itu katakan. Rasanya pernyataan itu memberikan kesan yang terlalu pasrah ,menyerah pada keadaan, dan ga on fire banget. Untuk mengatasi rasa mengganjal, saya mencoba untuk mencari-cari pembenaran yang dapat melengkapi maksud si dosen agar lebih bisa saya terima. Bunyinya seperti ini:

“..belajarlah untuk memahami bahwa pemenuhan keinginan kita yang tertunda itu adalah suatu cerminan untuk kita berefleksi, tentang apa saja kekurangan yang kita miliki, sehingga dari situ kita bisa berstrategi dan mencapai tujuan kita bahkan lebih dari target asalnya”

Mungkin maksud anda begitu ya Bang? :p

 

.. yang seharusnya paling ditakuti manusia adalah ketika mereka mulai kehilangan harapan.. karena harapan adalah ruh dari segala bentuk perjuangan seorang khalifah di muka bumi ini .. -Me